Antara Kaca dan Wanita

By:Eyin

Tulisan ini khusus saya tujukan buat para hawa,para adam harap menyingkir dulu,hihi🙂

Heran saya,entah ada magnet  apa di kaca hingga wanita betah banget  di depan kaca,berjam-jam malah.Saya pun demikian ,malah sebelum kuliah ada waktu khusus buat berkaca,sekitar 15 menitan lah.hihi dandan,pake jilbab.Belum lagi kalo kacanya setinggi badan kita,Bisa setengah jam buat nyocokin warna baju lah,ngelihat bajunya matching gak sama jilbab atau ngelihat kita lg kurusan atau gendut,buat ngelihat jerawat atau lagi putih gak ni wajah.dan parahnya ini RUTIN.ruibet ya..namanya juga wanita(termasuk yg nulis)

Ini bukan hanya kaca dirumah,termasuk kaca2 rumah tetangga.Biasanya kalo mau kuliah saya mah ngelihatin cewek2 (survey ceritanya) apa yg terjadi bila wanita tanpa kaca di rumah/kosan.hasilnya wanita bisa memanfaatkan kaca2 para tetangga buat stay cool.hihi ngelihat cewe nabrak tembok karena keasyikan juga ngaca juga sering.sepertinya peribahasa:Buruk rupa cermin dibelah gak berlaku..

Sekarang pertanyaannya,ada hubungan apa diantara keduanya?

Pertama,bersyukurlah karena Allah mengaruniakan wanita itu penuh keindahan dan menyukai keindahan,maka “Semakin ia sering bercermin, maka ia akan semakin sering melihat kekurangan yang ada pada wajahnya, lantas tentunya ia akan berusaha memperbaiki penampilan wajahnya agar terlihat lebih cantik. Hingga semakin sering seorang wanita bercermin, maka ia berkemungkinan akan semakin cantik”.

Kedua,merasa cantik(bukan sok cantik),Buat para wanita“merasa cantik itu perlu untuk meningkatkan rasa percaya diri” .kan gak lucu pas berangkat kerja gak sadar kalo bedaknya  atau lipstiknya ketebalan hingga 1 kantor tertawa..hihi

Ketiga,mungkin emang ada yang sok cantik..hihi

Jadi..teruslah berkaca dan memperbaiki diri !

jangankan wanita,yang lain juga hobi ngaca😉

bibir gw seksi;)

gue imut jg ya?

 

23 thoughts on “Antara Kaca dan Wanita

  1. bercermin ke kaca cembung : kita terlihat lebih besar, akhirnya “sombong”
    bercermin ke kaca cekung : kita terlihat lebih kecil, akhirnya “tidak PD”
    bercermin ke kaca yang datar : yang kiri terlihat kanan, yang kanan terlihat kiri, tidak jujur..

    maka bercerminlah ke hati…

  2. ups dah nanggung mbak’ sempat kebuka blognya… jadi malah rugi juga klo gak dibaca… ^_^

    kyaknya cowok juga banyak gitu deh… klo gak dapet kaca di kosan… ya udah lari aja ke parkiran… numpang ngaca di spionnya pak dosen…. heheh…

    salam kenal ya mba’

  3. kalo saya mah ngaca lama cuma pas ngerokin kumis ato ngrapihin jenggot ato pas mau tampil teater doang…selain itu mah…sia2 didepan kaca haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s